Friday, May 2, 2014

Dari mana datangnya perasaan?

Dari mana datangnya perasaan?

Sungguh, kita hamba yang lemah. Penuh dengan emosi. Terbuangnya identiti peribadi demi kemudahan menuding jari. Terus melangkah, tersusun dan teratur setapak dan setengah tapak. Terus maju walaupun merangkak. Peluk hati rapuh itu kuat kuat dan lindungi dengan nyawa, hilangnya cuma dengan mati. 

Bergelojak jiwa dan perasaan dari indahnya ciptaan Tuhan, diletakkan perasaan asing yang mustahil digambarkan oleh perkataan. Indah dan terselindung, terlalu suci sehingga tercemar dari terabainya cinta buat yang hak. Tetapi masih tertanya, dari mana datangnya perasaan?

Mungkin wujud sebagai peringatan, tak mustahil sebagai ujian. Teruja dengan indah dunia, cinta manusia dan mewahnya harta benda, setelah bertahun lamanya berdendam dengan diri sendiri atas tercelanya pencapaian dan potensi. Adakah mungkin sebagai corak abstrak mewarnai papan lukis hambar kehidupan? Pemacu pemikiran, pembangkit keinginan. Penyuntik semangat untuk terus berkelana mencari cintaNya. 

Mudah sungguh lupa. Dulu bergambar latar bendera empat warna al-quds, sekarang paparan keindahan sempurnanya manusia. Dulu menjunjung tinggi cita cita daie agama, kini sepenuh masa penyair, penyajak cinta. Oh, mudah sungguh terlupa. Sesaat diuji dengan bahagia. 

Dan masih lagi aku bertanya, dari mana datangnya perasaan?

Dari Khaliq.

Salam alaik~

=)

No comments:

Related Posts

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...